Negara Dunia Ketiga Telah Diperingatkan Bahwa Bantuan Asing Dapat Dipotong Oleh Inggris – CS01

Negara Dunia Ketiga Telah Diperingatkan Bahwa Bantuan Asing Dapat Dipotong Oleh Inggris – CS01

Inggris telah mengatakan mereka akan memotong bantuan asing ke negara-negara berkembang jika mereka gagal berinvestasi pada rakyat mereka sendiri, kata sekretaris pembangunan internasional (Penny Mordaunt). Saat ini pemerintah Inggris, hibah £ 13bn untuk bantuan asing setahun yang merupakan 0,7% dari pendapatan nasional. Mordaunt menyatakan bahwa Inggris “tidak akan berinvestasi ketika orang lain harus meletakkan tangan mereka di saku mereka”. Dengan ini, dia bermaksud bahwa dia tidak mendukung negara-negara berkembang yang tidak berinvestasi dalam perawatan kesehatan dan sosial mereka.

Kelompok-kelompok bantuan menanggapi dengan prihatin, dengan mengatakan “kebutuhan yang signifikan” akan bantuan tetap ada di semua negara berpenghasilan rendah, bahkan di antara mereka yang berinvestasi dalam perawatan kesehatan dan sosial. Mordaunt mengatakan bahwa masyarakat memiliki “keraguan yang mengganggu tetapi sah” tentang ke mana perginya uang bantuan. Dia mengatakan itu tidak lagi cukup untuk sebuah proyek hanya untuk mencapai hal-hal yang baik.

“Saya ingin pemerintah negara-negara berkembang untuk meningkatkan dan mengambil tanggung jawab untuk berinvestasi pada rakyat mereka sendiri, dalam perawatan kesehatan atau pendidikan, misalnya. Jika tidak, itu akan menginformasikan keputusan kami seputar pendanaan kami. Kami akan terus memprioritaskan investasi dalam menyelamatkan nyawa, mengatasi kekurangan gizi, meningkatkan kesehatan, dan memberikan pendidikan yang berkualitas bagi anak-anak.

Dalam sebuah wawancara untuk program BBC Today, Mordaunt mengatakan tidak ada insentif bagi suatu negara untuk berinvestasi dalam perawatan kesehatan jika mereka mendapatkan bantuan asing. Pemerintah Inggris meluncurkan strategi bantuan baru pada tahun 2015 menyusul kritik pedas terhadap pengeluaran pembangunan, termasuk uang yang diberikan kepada negara-negara berpenghasilan menengah India dan China, yang menandakan pergeseran ke arah yang lebih berfokus pada hasil dan penekanan baru pada kepentingan nasional Inggris.

Mordaunt ditunjuk sebagai sekretaris pembangunan internasional pada November, menyusul pengunduran diri Priti Patel karena pertemuan tidak resminya dengan senior Israel. Dia berjanji untuk menggunakan bantuan asing sebagai bagian dari “proposisi siap Brexit untuk meningkatkan perdagangan dan investasi dengan negara-negara berkembang”.

Sementara beberapa kelompok bantuan mengatakan mereka setuju dengan perlunya negara-negara berkembang untuk berinvestasi pada rakyat mereka sendiri, mereka memperingatkan bahaya menarik diri dari negara-negara yang paling membutuhkan bantuan.

Romilly Greenhill, dari One Campaign, mengatakan: “Benar sekali bahwa negara perlu berinvestasi pada rakyatnya sendiri dan mereka melakukannya dalam banyak kasus, di bidang kesehatan dan pendidikan. Bukti menunjukkan bahwa bahkan jika mereka mengumpulkan pajak dan berinvestasi di sektor kesehatan dan sosial, masih ada kesenjangan pendanaan yang signifikan di semua negara berpenghasilan rendah. Masih ada kebutuhan yang signifikan untuk bantuan.”

Author: Edward Smith